Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Sunday, March 17, 2019

Nota 2 Alam Pekerjaan


Minggu ni aku stress. Stress sampai tahap rasa sakit. Maka, keluarlah entry ini. Ini adalah salah satu cara aku relief stress. Cara korang mungkin berbeza, mungkin juga sama. Tetapi my style adalah dengan menulis, travel, dan yang selalu aku buat adalah makan! 😜 Maka, adalah lebih baik hari-hari stress. Boleh selalu menulis di blog, boleh selalu berjalan, boleh makan banyak-banyak dan menjadi gemuk. Erk! đŸ˜ĩ Ok, gurau. Jom patah balik ke topik asal. Ha ha.

Situasi di tempat kerja aku sekarang agak tegang kerana beberapa insiden telah berlaku. Ditambah pula, ada event besar yang semakin hampir. Maka, semua orang rasa terhimpit. Masing-masing stress tetapi tak pandai nak handle. Sudahnya, masing-masing saling menyakiti. Situasi yang buruk menjadi bertambah buruk. Masalah yang satu menambah pada masalah baru yang lainnya. Setiap orang mengheret orang lain ke masalahnya. Akhirnya, satu pejabat terkesan mendapat stress yang tidak berpenghujung. Scary tetapi itulah realiti yang aku hadapi sekarang. 

Pendapat aku benda ni mudah sebenarnya. Kita sendiri yang cipta situasi ni. Kita sendiri yang merumitkan keadaan. Kita sendiri yang menyakitkan diri kita. Kita sendiri yang pilih untuk berada dalam situasi yang macam ini. Salah kita! Salah diri sendiri!

1. Masalah kecil dibesar-besarkan, masalah besar dikecil-kecilkan

Menurut pengalaman aku selama dalam alam pekerjaan ini, orang yang selalu membesar-besarkan perkara yang kecil adalah golongan yang berfikiran negatif. Aku tak tahu la pengalaman korang macam mana tetapi dari perhatian aku kebanyakannya begitu. Sebab golongan ini, akan nampak atau fikir benda negatif dulu ketika berhadapan dengan mana-mana situasi.

Ok, aku bagi contoh. Ketika masalah datang, orang yang berfikiran negatif akan terus-menerus mempersoalkan bagaimana masalah tu boleh berlaku? Kenapa dibiarkan berlaku? Siapa yang bertanggungjawab? Betul, memang bila berhadapan dengan masalah, kita perlu cari punca atau sumber masalah tersebut. Betul, aku tak nafikan. Tujuannya adalah  supaya mudah bagi kita untuk cari jalan penyelesaian. Tetapi lain bagi yang berfikiran negatif. Tujuan mereka adalah untuk terus menerus menghentam orang yang bertanggungjawab dan yang paling penting melepaskan diri. Kau yang buat salah, kau lah yang tanggung! Ha, macam tu. Ok, fine. Biar dia betulkan kesalahan dia. Tapi kau tak perlu la nak membawang, menghentam sampai patah semangat dia. Bawa cerita yang bukan-bukan. Kalau rasa tak nak membantu atau tak tahu bagaimana nak bantu, duduk la diam-diam. A meaningful silence is always better than meaningless words!

2. Over thinking atau berfikir secara melampau

Kenapa kau nak sakitkan diri fikirkan sangat masalah. Just let it be. Hadap je la. Fikirkan jalan penyelesaian. Kemudian, tinggalkan. Jangan nak heret benda tu sampai berminggu-minggu, berbulan-bulan. Kalau nak jugak sakitkan diri, ok. Suka hati. Tapi jangan la heret orang lain sekali. Jangan gunakan orang lain sebagai punching bag kau. Jangan fikir kau seorang je yang ada hati, ada perasaan, ada masalah. Orang lain pun ada hati, ada perasaan, ada masalah. Buang masa je sebab masalah ni, kau heret orang lain sekali, kau sakitkan dia dan bergaduh. Takde faedah pun. Hanya akan buat kau lagi sakit. Hidup ni sementara. Dunia ni tak kekal lama pun. Move on lah.

Dari pengalaman, aku belajar untuk tengok setiap masalah dari sudut positif dan sentiasa berprasangka baik pada Allah. Allah sayang kau sebab tu dia uji. Aku tak bersyukur. Aku lupa. Aku lalai. Sebab tu Allah datangkan masalah-masalah ini sebagai peringatan. Mengadulah pada Allah. Percayalah, Allah akan bantu. Yakinlah dengan Allah. Dia takkan uji hamba-Nya di luar kemampuan kita. Percaya lah. Bersyukurlah bila diuji.

3. Mendabik dada dan merendahkan orang lain

Kalau aku di tempat kau, aku takkan buat masalah macam ni! Jalan penyelesaian aku lebih hebat dari kau! Aku pun pernah berada di tempat kau tapi tak pernah pula buat kesalahan ni! Aku tak pernah buat salah, kau selalu buat masalah! Cara kau salah, kau tak patut buat macam tu! Ini semua salah kau!

Ini contoh-contoh orang yang sombong. Tolong faham satu perkara. Lain orang lain caranya. Lain orang lain fikirannya. Jangan terlalu cepat menghukum. Jangan selalu merpersoalkan perbuatan orang lain. Dengar dulu, cuba dulu. Setiap orang ada kelemahan dan kelebihan. Hari ini hari dia. Esok lusa belum tahu hari siapa. 

Bantu lah dia. Sokong lah dia. Boleh menegur tetapi perlu jaga adab. Jangan terlalu mendabik dada sehingga dalam tidak sedar kita merendahkan orang lain hingga membuatkan dia tidak dapat menonjolkan kemampuan dirinya. Bila ditimpa masalah, duduklah mendengar dan berbincang. Buanglah ego yang tinggi. InsyaAllah kita akan lebih tenang, bahagia dan gembira.

Kunci hidup bahagia ni senang je. Sabar, syukur dan ikhlas. Cuba buat 3 ini. InsyaAllah kau akan rasa nikmat dan indahnya ujian. Ketahuilah di sebalik ujian yang berat tersembunyi cinta Allah yang indah. Maka berbahagia lah, sahabat!

Image result for islamic problem  quotes

p/s: Sebelum melakukan atau meluahkan sesuatu, fikir dulu. Hati sendiri perlu dijaga tetapi hati orang lain penting juga untuk dijaga. Peace! ✌

Monday, April 9, 2018

Day 3: Osaka, Jepun Musim Luruh (Autumn) 2016 7H6M

Alhamdulillah. Allah itu Maha Adil. Orang yang berusaha keras dan ikhlas dapat ganjaran. Orang yang banyak memberi alasan dan mencari jalan pintas untuk berjaya juga dapat habuannya. Sama-samalah kita bermuhasabah diri, mengambil iktibar dan perbaiki diri ke arah yang lebih baik. Ok, cukup sedikit makanan untuk rohani. Jom sambung cerita di Jepun. 💕 

Hari ini nak kongsi tentang hari ketiga di Jepun. Misi hari ketiga juga melawat sekitar Kyoto. Cuma rasa excited lebih sikit dari hari lain sebab destinasi pertama kami pada hari tersebut ialah melawat Arashiyama iaitu antara tempat yang kami boleh kategorikan sebagai tempat yang wajib dilawati di Jepun. Sejak tengok gambar-gambar di Google semasa buat research untuk confirmkan itinerary dengan tour guide, terus jatuh cinta pandang pertama dengan tempat ini dan langsung pesan pada tour guide supaya jangan buang tempat ini dari itinerary kami. Ha ha. Sampai macam tu sekali la kan.


Pagi itu kami keluar awal sedikit dari biasa sebab Arashiyama ni jauh sedikit. Seperti biasa, setelah bersarapan bagi mengalas perut buat tenaga untuk memulakan hari, kami keluar dari guest house berjalan kaki ke Nagai Station untuk ke Kyoto Station. Kenapa ke Kyoto Station lagi? Kyoto Station ni sebenarnya boleh diumpamakan sebagai KL Sentral la di Malaysia. Macam-macam jenis public transport boleh didapati di sini. Cuma bezanya keluasannya lebih besar berganda-ganda. Di Kyoto Station, kami naik bas ke Arashiyama iaitu perhentian terakhir bas tersebut. Jadi, lama la jugak dalam bas tu sampai tertidur. Ha ha. Faktor bangun awal juga barangkali. Turun bas tu, mata masih separuh mengantuk. Dalam dok berjalan tinjau keadaan sekeliling, tour guide beritahu ada satu kedai ni jual green tea ice cream atau matcha ice cream dengan harga yang murah. Terus segar mata. 😁 Kebetulan memang nak cuba green tea ice cream di Jepun. Maka, terus capai purse dan beli. Tak rugi. Sedap dan memang betul murah. Sepanjang 7 hari di Jepun, aku dok perhati juga la harga matcha ice cream kedai lain, memang harga yang ditawarkan oleh kedai ini antara yang termurah. Memang berbaloi.



Green Tea Ice Cream or Matcha Ice Cream
Setelah menikmati green tea ice cream, kami berjalan menyusuri Katsura River. Best layan bunyi air mengalir sambil kejar burung 😁


Nampak tak jambatan panjang dalam gambar di atas? Itu adalah Togetsukyo Bridge yang panjangnya 155m kalau tak salah. Nampak macam jambatan biasa tapi sebenarnya bukan biasa-biasa. Ia menjadi landmark Arashiyama. Jambatan ini menjadi tumpuan dan tarikan pelancong kerana pemandangan di sekitarnya.

Pemandangan dari atas Togetsukyo Bridge
Kombinasi antara, bukit, sungai dan sampan atau boat kecil menjadikan pemandangan di atas jambatan ini cukup indah. Bayangkan saat mekarnya cherry blossoms atau saat autumn leaves telah bertukar warna, pasti pemandangannya sangat memukau. Menyesal tak bawa kamera yang cantik. Hanya guna kamera handphone sahaja. Jadi, kualiti gambar pun sedang-sedang sahaja.

Kemudian, kami berjalan ke sekitar pekan Arashiyama. Menariknya di sini, banyak perkhidmatan beca tarik. Kami tak cuba pun, sekadar tengok sahaja sebab kami berpendapat harganya agak mahal. Banyak juga kedai menjual pelbagai barangan seperti makanan dan cenderamata yang dijual di sini. Cenderamata yang terkini dan terkenal ketika itu ialah handkerchief bercorak autumn leaves. 


Seterusnya, kami berjalan ke Bamboo Grooves iaitu destinasi utama yang kami ingin tuju di Arashiyama.


Entrance ke Arashiyama Bamboo Grooves
Ya Allah, cantiknya! Pokok-pokok buluh yang besar dan tinggi di kiri dan kanan membuatkan pemandangannya sangat indah. Malangnya, kamera aku buat hal. Kebanyakan gambar kabur jadi tak dapat nak kongsi gambar cantik di sini. Kecewa betul. Harap ada rezeki lagi sampai ke sini.


Sama seperti laluan torii di Fushimi Inari, laluan bamboo ini juga sesak dengan orang ramai. Maka, pandai-pandailah ambil gambar di sudut yang terbaik. đŸ’Ē
Jalan keluar dari Bamboo Grooves ke river.

Sempat lepak di tepi sungai melihat boat kecil sebelum mencari lunch.
Lunch kami pada hari ketiga di Jepun adalah di Yoshiya Oku no Niwa, sebuah restoran halal di Arashiyama. Suasana dalam restoran ini agak eksklusif. Gaya restoran mewah. Tetapi harga menunya sangat berpatutan. Makanan pun sedap sangat. Boleh pilih tempat makan nak duduk bersila atau berkerusi. Kami memilih yang tidak berkerusi kerana nak melunjurkan kaki setelah puas berjalan sekitar Arashiyama.

Setelah mengisi perut, kami menaiki bas ke Gion. Di Gion, kami berjalan-jalan dari kedai ke kedai mencuci mata sambil mencari buah tangan untuk dibawa pulang ke Malaysia. Dalam dok berjalan tu, terjumpa pulak kedai yang jual coklat dan biskut dengan harga murah. Maka, memborong la kami di situ.

Dua gambar di bawah ini ialah Kamogawa Riverside. Boleh nampak orang melepak menghirup angin petang. Kata tour guide, kalau hari cuti lagi ramai yang melepak sini. Selain ikan, ada juga itik-itik comel berenang. Damai sungguh.




Destinasi seterusnya ialah Kiyomizudera Temple. Oleh kerana pada masa ini aku dan kawan aku yang sorang ni dah kurang stamina dan kaki pun sakit dek kerana banyak berjalan dan berdiri, kami berdua ambil keputusan tunggu di bawah sahaja. Sementara, tunggu yang lain mendaki ke temple tu, kami duduk sebentar makan snack sambil cuci mata di gerai cenderamata yang ada kat situ.


Setelah yang lain turun, kami menaiki bas ke Kyoto Station. Ingat lagi tak, aku ada cerita dalam entry Day 2 yang kami berkejaran ke tempat lunch tetapi malangnya restoran tersebut tutup. Jadi, untuk hari ketiga kami sekali lagi ke restoran tersebut iaitu Restoran Halal Ayam-YA yang terletak lebih kurang 300 meter dari Kyoto Station bagi menikmati dinner.





Sedap dan portion nya agak besar. Puas juga la nak menghabiskan satu mangkuk. Sampai terdampar kekenyangan. Ha ha. Dah isi perut, baru ada tenaga nak berjalan lagi kan. Maka, sebelum balik singgah sebentar di Bic Camera.




Macam-macam ada di Bic Camera ni. Ada jual basikal, barangan elektrik, barangan elektronik, mainan dan banyak lagi. Ada 7 tingkat semuanya. Niat di hati nak cari mainan untuk anak buah tetapi takde yang berkenan. Ada yang berkenan termahal pulak. So, pulang dengan tangan kosong. Kawan aku beli jam dekat sini.


  
Gundam


Jam buat peminat Hello Kitty
Selesai shopping di Bic Camera, kami pun pulang. Tamat Day 3 di Jepun.

p/s: Mood tengah rajin nak menulis. Semoga sempat habiskan semua entry Jepun sebelum mood terbang melayang. Pray for me! 💖

Thursday, April 5, 2018

Day 2: Osaka, Jepun Musim Luruh (Autumn) 2016 7H6M

Pergh!!! Langsung tak boleh nak keep track untuk update blog. 😅 Lamanya la kan. Bila nak habis cerita di Osaka, Japan ni? Baru nak masuk Day 2 ni. Ada lagi sampai Day 7. Ha ha. Harap korang bertabah la, ya. đŸ’Ē Ok, Day 2 in Japan. Misi utama pada hari tersebut ialah melawat sekitar Kyoto. So, selepas breakfast ala kadar, kami terus keluar dari guest house dan berjalan kaki ke Nagai Station untuk ambil subway ke Shin-Osaka StationKalau nak merasa naik Shinkansen (Japan’s high speed bullet trains), boleh la beli tiket di Shin-Osaka Station ni. Kami tak naik pun sebab ia tidak tersenarai dalam senarai tempat yang kami ingin lawati dan tidak termasuk dalam belanjawan kami. Ha ha. Maka, sekadar lalu sambil ambil gambar je.

Kaki tu 🙈

Kemudian, kami menyambung perjalanan dari situ ke Kyoto Station.



Di Kyoto Station, kami beli Kyoto one-day bus pass sebab memang nak pusing Kyoto 1 hari suntuk. So, jimat sikit kan. 



Dah beli tiket tu, kitorang cepat-cepat la pergi beratur ke platform yang betul untuk naik city bus ke destinasi pertama kami pada hari itu iaitu Fushimi Inari Shrine yang terkenal dengan torii, pintu gerbang berwarna oren.  

Beratur tunggu bas sampai

Fushimi Inari Shrine ini ialah salah satu tempat yang aku rasa korang wajib datang sebab pemandangannya sangat cantik dan masuk adalah percuma. Dari pintu masuk lagi korang akan rasa teruja yang melampau. Mungkin faktor warna oren yang mengancam dan seksi. 😁 Selain terkenal dengan torii yang berwarna oren, ia juga sinonim dengan haiwan rubah atau fox. Bukan saja-saja tau, ada simboliknya. Tapi malas pulak aku nak mengarang kat sini, korang cari la sendiri infonya ya. 😜




 

Untuk pengetahuan, torii ini laluannya agak sempit. Jadi, kena pandai cari angle untuk ambil gambar sebab orang memang sesak gila. So, gunalah kebijaksanaan korang untuk dapat the best shot.


Laluan torii


Got the angle but use the wrong camera (low quality) đŸ’ĸ

Souvenir pun banyak boleh beli di sini sebab ada yang unik dan hanya boleh didapati di sini sahaja. Harganya sangat berpatutan. Sebelum menyambung perjalanan ke destinasi seterusnya, kami singgah di salah satu gerai yang menjual jus orange yang boleh terus diminum dari buah. Maksudnya, tebuk lubang pada buah dan letak straw. Malas nak share gambar sebab tak cantik dek kerana poor quality of camera. Tapi korang jangan bayang saiznya macam oren sunquick kat Malaysia tu pulak. Ha ha. Besar sikit dalam 2 @ 3 kali ganda. Sedap dan fresh sangat!

Oleh kerana terlalu asyik menikmati pemandangan cantik dan sibuk mengambil gambar sana sini di shrine tersebut, kami telah tersasar dari perancangan masa kami. Akibatnya, kami terpaksa berkejaran menaiki bas dan berjalan untuk ke tempat lunch. Namun, nasib kami kurang baik kerana apabila sampai, restoran tersebut tutup kerana rupanya hari itu adalah public holiday. Patutlah ramai semacam. Sana sini penuh orang. Takde pilihan lain, kami terpaksa berpatah balik dan menukar pelan. Lastly, kami mengambil keputusan ke Restoran Halal Gion Naritaya. Makanan sedap sangat! 👍 Malah, ada surau kecil. Tandasnya juga dilengkapi dengan tempat wudhu'. Sangat menyenangkan. Walaupun agak sempit tetapi selesa dan bersih. 

Chicken Rice bowl Set 1,200円 (Sho-yu Ramen + Soy Sauce Flavoured Chicken Rice Bowl)

Halal wagyu rice bowl 850円

Setelah selesai makan dan solat, kami ke Yasaka Shrine. Di sini, boleh lihat ratusan lantern atau tanglung. Better pergi malam, boleh tengok cahaya tanglung.



Dari Yasaka Shrine kami terus berjalan ke Maruyama Park. Sebenarnya, park ini terkenal untuk cherry blossom viewing spot tetapi kami pergi masa tengah beralih musim kan, so tak dapatlah tengok.





Then, kami berjalan-jalan di Pontocho, Kawaramachi dan Shinkyogoku Shopping Street serta Philosopher Path. Pada saat itu, kami tidak banyak bergambar. Hanya berjalan menikmati keindahan malam sambil sedikit aktiviti membeli-belah kerana masing-masing sudah hampir kehabisan tenaga dan bateri kamera serta handphone juga telah nazak. 




Oleh kerana terlalu letih, kami mengambil keputusan untuk singgah di Ashoka Indian Restaurant yang terletak di Shinkyogoku Shopping Street untuk bungkus makan malam dan terus balik ke guest house.


Take away dinner from Ashoka Indian Restaurant

Setelah bekerjasama melakukan laundry, kami pun terus tidur. Tamat Day 2 di Jepun.

p/s: Majoriti makanan Jepun yang kami makan sepanjang di Jepun adalah berunsurkan mi (noodles) atau ramen. Even, menu nasi pun mesti akan dipasangkan dengan noodles atau soba. Nasib baik sedap untuk aku yang tidak berapa suka dengan makanan berjenis mi berkuah. 😋

Sunday, April 1, 2018

Nota 1 Alam Pekerjaan


Bulan lepas merupakan bulan yang benar-benar mencabar fizikal, minda dan hati aku. Banyak sangat urusan kerja yang perlu diselesaikan dalam masa yang singkat. Huru-hara! 😅 Tambah pula terpaksa melayan kerenah manusia yang bermacam-macam jenis. Annoying! đŸ’ĸ Semakin hari kesabaran semakin menipis, malah hampir terbang melayang. Nasib baik la, Allah kurniakan beberapa sahabat yang banyak memberi bantuan dan sokongan. Benarlah kata orang, di saat kita susah macam ni, baru lah kita kenal dan nampak siapa yang benar-benar ikhlas di samping kita. Alhamdulillah, syukur. Terima kasih, sahabat! Sayang kalian dunia dan akhirat. 💖 InsyaAllah. 💕

Bila difikirkan balik, kerja yang menimbun dan masa yang suntuk tu takde hal sangat pun. Tetapi yang menjadi hal, bila terpaksa berdepan dengan manusia-manusia yang secara umumnya boleh dikategorikan sebagai pentingkan diri. Hmmm… Sedih dan kecewa betul. Takpe lah, kita tak tahu dan tak boleh control hati orang. Maka, jagalah hati kita sebaiknya. Apa-apa pun, banyak pengajaran yang aku dapat di sebalik kesusahan serta kesulitan yang aku hadapi sepanjang bulan lepas. Antaranya ialah:-

1. Sabar itu indah
Seperti yang aku katakan tadi, bila kau berhadapan dengan kerja yang menimbun, dateline yang singkat, serta terpaksa melayan sekumpulan manusia dengan 1001 kerenah serentak, boleh bayangkan tak stress levelnya di tahap mana? đŸ’Ŗ Bertambah stress bila kau ditugaskan untuk mengajar mereka sesuatu tetapi mereka tidak dapat menerima malah menyalahkan kau apabila proses pembelajaran tersebut seperti tidak sampai kepada mereka. Sedangkan kau telah mengajar sampai tahap menyuap nasi ke mulut mereka, tinggal untuk mereka kunyah dan telan sahaja. đŸ˜ļ Sesetengahnya boleh dikatakan juga aku telah mengunyahkan makanan tersebut untuk mereka. Tinggal nak telan sahaja. Tambah lagi, bila kau cuba memperbetulkan kesalahan mereka, mereka pula sibuk mencari kesalahan kau. 😠 Ya Allah, beristighfar panjang aku dibuatnya. 😷 Mujurlah, menjelang usia yang dah nak masuk 3 series ni, aku banyak bersabar dan redha saja dalam menghadapi sesuatu. Bak kata one of my colleagues, sabar is good! Alhamdulillah berkat kesabaran, Allah murahkan rezeki aku. 😊 Dan mereka-mereka itu juga menjadi lembut hati. Syukurlah. 💗

2. Memudahkan urusan orang lain
Hmmm... Bercakap tentang ini buat aku sebak. đŸ˜ĸ Bagi aku, buat apa lah kita nak berkira sangat dalam bekerja. Ingat, langit tidak selalunya cerah dan kita tidak selalunya di atas. Hari ini hari hari dia, tetapi hari esok kita belum tahu. Mungkin hari ini dia susah, mungkin esok kita pula yang susah. Ikhlaskanlah hati. Jangan terlalu berkira untuk membantu orang lain. Percayalah, andai kita ditimpa kesusahan suatu hari nanti, InsyaAllah Allah akan hadirkan pula seseorang untuk membantu kita. Kalau kita tak boleh nak tolong kerana kekangan hal-hal tertentu, cukuplah sekadar kata semangat sebagai tanda sokongan. Jangan pula menyusahkan dan menambah bebannya dengan kata-kata yang menyakitkan hati. 


3. Ada yang lebih susah
Apabila kita ditimpa kesusahan, janganlah merasa yang dunia kita telah gelap sampaikan hal lain langsung terabai. Lebih teruk, apabila kita mengheret orang lain sekali ke dalam masalah kita. Kalau kita merasa tertekan, kenapa kita perlu melepaskan kepada orang lain? Tekanan boleh dilepaskan tetapi biarlah dengan cara yang betul. Kita boleh meluahkan apa yang terbuku tetapi jangan sampai kita menengking sehingga memalukan atau mengguris perasaan orang lain. Ingat, bukan kita seorang sahaja yang mempunyai masalah. Mungkin ketika ditimpa kesusahan, kita merasakan kitalah orang yang paling susah sekali ketika itu dan tidak ada orang lain yang boleh faham situasi kita. Tetapi cuba sesekali kita memandang sekeliling dan meletakkan diri kita pada tempat orang lain. Siapa tahu kadang-kadang orang yang selalu tersenyum di hadapan kita sedang menghadapi kesulitan yang lebih rumit berbanding kita. Banyakkan bersabar dan jangan mengeluh. Mengadulah kepada Allah dan minta pertolongan dari-Nya. InsyaAllah, kita akan lebih tenang dalam menghadapi kesulitan itu dan segala urusan menjadi lebih mudah. 💕

Kesimpulannya, bekerjalah dengan niat kerana Allah. Jauhilah dari sifat iri hati atau hasad dengki sesama rakan sekerja.  Buanglah sifat pentingkan diri dalam diri kerana itulah yang akan membuatkan kita ego, bongkak dan sombong.

Sebenarnya banyak lagi yang nak aku kongsikan, tetapi untuk hari ini cukup sampai di sini dahulu perkongsian aku. Sebab tetiba aku mati kutu untuk menyambung penulisan. Ha ha ha. Mood swing sangat! 😅


p/s: Islam memerintahkan umatnya untuk bukan sahaja menjaga hubungan dengan Allah SWT tetapi juga hubungan sesama manusia. Fikir-fikirkanlah 👀

Thursday, June 8, 2017

eMo di BuLaN RaMadHaN



Alergik betul aku pada spesies yang tak kenang budi ni. Bukan nak mintak balasan tapi at least hargai lah. Bukan niat nak mengungkit cuma nak mengukuhkan hujah. Supaya yang tak nampak jadi jelas. Yang kelam jadi terang. Itu saja. Jangan nak pentingkan diri sangat la. Bila susah pandai pulak cari orang minta tolong. Masa tu bijak pandai berbahasa. Santun sangat. Dah di tolong, semua melayang entah ke mana. Entah. Tak faham betul dengan spesies jenis ini. Tolong fikir dalam-dalam dan fikir balik ke belakang. Selagi tak dapat jawapan, jangan berani nak dekat! 😠đŸ’ĸ😠

p/s: I AM SELFISH!!!